Seiko VS Citizen

Seiko VS Citizen

Pada 1970-an, produsen jam tangan Asia mulai membuat gelombang besar di industri. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh Revolusi Kuarsa (alias Krisis Kuarsa di Swiss), di mana proliferasi kuarsa, jam tangan bertenaga baterai secara dramatis mengubah lanskap pembuatan jam. Pembuat jam tangan Eropa tidak lagi menjadi pusat dari semesta penunjuk waktu.

Dalam beberapa dekade sejak jam tangan Quartz menjadi populer, dua merek Jepang telah menguasai sebagian besar pasar: Seiko dan Citizen. Di permukaan, ada banyak kemiripan antara kedua perusahaan tersebut, bahkan di luar negara asalnya. Namun kenyataannya, merek dan jam tangan mereka memiliki perbedaan yang cukup besar.

Sejarah Seiko Michaelkors Outlet

Akar Seiko berawal sejak tahun 1881 ketika seorang pria bernama KintarĊ Hattori membuka toko jam tangan dan perhiasan di Toyko, Jepang. Mulai tahun 1892, Hattori mulai membuat jam dengan nama Seikosha, yang pada tahun 1924 akan tumbuh menjadi perusahaan pembuat jam bernama Seiko. Seiko adalah bahasa Jepang untuk “indah” atau “sukses”; jelas, Hattori memiliki ambisi besar untuk perusahaannya sejak awal.

Perusahaan tersebut akan melakukan bisnis yang stabil selama beberapa dekade sebelum membantu mengubah permainan pembuatan jam pada tahun 1969 dengan merilis jam tangan kuarsa pertama untuk konsumsi publik: Seiko Quartz-Astron 35SQ. Jam tangan itu dijual seharga $ 1250 (sekitar $ 8500 dalam dolar hari ini).

Butuh beberapa tahun sebelum jam tangan kuarsa menjadi cukup terjangkau untuk menjadi produk bagi kebanyakan orang, tetapi Astron adalah tembakan pertama dalam sebuah revolusi.

Tahun 1970-an terjadi pergolakan besar dalam dunia pembuatan jam, dengan pembuat jam Swiss yang bergengsi dilanda kepanikan. Karena teknologinya menjadi lebih sederhana untuk direproduksi, jam tangan kuarsa, yang mengandalkan baterai alih-alih mekanisme penggulungan (seperti jam tangan mekanis), turun harga dan masyarakat pembeli beralih ke mereka secara massal.

Pada 1980-an, pembangkit tenaga listrik pembuat jam tangan tradisional, terutama yang ada di Swiss, berhasil menemukan pijakannya kembali dan memantapkan diri sebagai pencipta jam tangan mewah terbaik. Meskipun demikian, Seiko telah membantu mengantarkan era lebih murah, jam tangan pakaian sehari-hari dan menjadi salah satu merek jam tangan global terkemuka.

Sejarah Jam Tangan Citizen Jam Tangan Branded

Dibandingkan dengan Seiko, sejarah Citizen lebih pendek dan kurang dramatis. Didirikan bersama oleh investor Jepang dan Swiss pada tahun 1930, Citizen awalnya terdaftar di Swiss pada tahun 1918 oleh pembuat jam Swiss, Rodolph Schmid. Dalam 100 tahun sejak pendaftaran itu, perusahaan secara khusus berfokus pada inovasi dan pembuatan jam tangan yang berkelanjutan.

Banyak jam tangan mereka bertenaga surya, tetapi klaim terbesar perusahaan atas ketenaran inovatif adalah penciptaan jam tangan ketepatan waktu atom multi-band pertama pada tahun 1993. Jam tangan atom menerima sinyal dari salah satu jam atom – jam paling akurat yang pernah ada. dibuat – berlokasi di seluruh dunia. Sebuah jam tangan atom akan kehilangan kurang dari satu detik dalam 100.000 tahun (bandingkan dengan banyak jam tangan kuarsa yang kehilangan satu detik dalam periode bulan atau bahkan minggu).

Sejak Revolusi Kuarsa, Citizen telah berkembang menjadi salah satu pembuat jam tangan terbesar di dunia.

Meskipun bagian produksi utama mereka ada di Jepang, banyak dari jam tangan mereka secara teknis mengklaim memiliki “gerakan Swiss” dan secara akurat dapat digambarkan sebagai buatan Swiss. Selain lini jam tangan Citizen, Citizen Watch Co adalah perusahaan induk pembuat jam tangan Amerika, Bulova. Tas Branded

Seiko VS Citizen

Perbandingan langsung kedua merek itu sulit karena berbagai alasan.

Pertama, keduanya memiliki lini jam tangan yang luas dengan seri dan gaya yang berbeda. Kedua, lini kedua perusahaan ini mulai dari arloji rumit dan fungsional dengan harga tinggi hingga arloji mode yang lebih murah. Di luar faktor-faktor tersebut, kedua perusahaan memiliki penggemar dan pencela, jadi menemukan kritik yang tidak bias adalah hal yang mudah sulit.

Menjawab pertanyaan perusahaan mana yang lebih baik juga tergantung pada apa yang Anda, konsumen, cari dalam sebuah jam tangan. Misalnya, meskipun Seiko dikenal sebagai pelopor Revolusi Kuarsa, mereka masih memproduksi banyak jam tangan mekanis.

Citizen, sebaliknya, jauh lebih fokus pada jam tangan kuarsa.

Secara gaya, Seiko juga cenderung memilih tampilan yang lebih klasik sementara Citizen menggunakan gaya yang kreatif, bahkan eksperimental. Sebagai perusahaan yang lebih tua, tampaknya Seiko benar-benar ingin membangun reputasinya dengan sengaja membuat koneksi ke masa lalu.

Warga negara, di sisi lain, lebih menekankan pada teknologi modern. Hal ini digarisbawahi oleh fakta bahwa Citizen menggunakan teknologi tenaga surya di lini jam tangan mereka jauh lebih awal dan lebih kuat dari Seiko.

Dalam hal penjualan, Citizen tampaknya menjadi pemenang, karena telah memenuhi pasar secara lebih menyeluruh daripada Seiko, tetapi perbedaannya tidak terlalu besar.

Bagi sebagian besar penggemar jam tangan, kedua merek ini memiliki reputasi yang sama: jam tangan berkualitas yang tidak mencolok atau terlalu mahal. Untuk semua alasan ini, cara terbaik untuk membandingkan perusahaan adalah dengan perbandingan head-to-head dari jam tangan setara mereka.

Fashion Article

admin

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *